oleh

Fraksi PKB: Pemerintah Harus Turun Tangan Selamatkan Uang Nasabah Jiwasraya

Kabartoday, Jakarta – Pembahasan penyelesaian masalah Jiwasraya antara Panitia Kerja (Panja) Komisi VI DPR dengan Menteri BUMN Erick Thohir yang berlangsung tertutup membuahkan beberapa poin untuk dijadikan solusi.

Hanya saja poin-poin tersebut tidak bisa disampaikan secara gamblang saat ini mengingat masih butuh proses untuk dipelajari oleh pihak-pihak terkait.

Namun, anggota Panja Jiwasraya dari Fraksi PKB Mohamad Toha menyampaikan salah satu pokok bahasan, yakni tugas utama Panja adalah penyelamatan uang nasabah, baik nasabah tradisional maupun nasabah saving plan.

Karenanya, kata Toha dari Fraksi PKB ini meminta kepada pemerintah harus ikut campur tangan menangani ‘bencana’ ini, dengan mengambil peran utama menyelamatkan nasabah.

BACA JUGA:  BPN Minta Kapolri Investigasi Kenetralan Anggotanya

“Kita meminta PT Asuransi Jiwasraya dan Pemerintah supaya dalam waktu 2-3 bulan mendatang mulai membayarkan klaim kepada para pemegang polis tradisional yang sudah deadline,” ujar Toha di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (29/1/2020).

Selain itu, lanjutnya, secara moral Pemerintah dan Jiwasraya juga harus berjanji kepada para nasabah untuk membayarkan semua klaim polis yang jatuh tempo.

“Ini penting agar ada jaminan bahwa uang nasabah tidak sepenuhnya akan dibayarkan,” kata politisi dari Dapil Solo Raya, Jawa Tengah ini.

BACA JUGA:  Hakim Tipikor Vonis Bos PT Rohde & Schwarz 2,6 Tahun Penjara

Toha juga menjelaskan, bahwa ada dua kategori nasabah yang keduanya perlu diselamatkan dengan skema yang agak berbeda.

“Nasabah dengan polis tradisional perlu segera ditangani terlebih dulu. Nasabah yang polisnya saving plan, mungkin bisa diselesaikan secara simultan namun membutuhkan skema waktu lebih panjang,” paparnya.

Dia turut memaparkan ‘bencana’ Jiwasraya terjadi karena adanya pemberian bunga tinggi yang tidak wajar, dan prinsip kehati-hatian yang tak diindahkan.

“Tentunya ada mensrea (niat jahat) dari pengelola untuk ‘merampok’ rumahnya sendiri. Untuk masalah hukum ini kita serahkan kepada aparat penegak hukum, yang sekarang ditangani kejaksaan agung,” katanya.

BACA JUGA:  Kunker Menteri BUMN di PT INKA, Teken MoU Dengan SMKN 1 Banyuwangi

Dirinya menambahkam, secara ekonomi makro persoalan Jiwasraya ini harus ada penyelesaian yang segera agar diperoleh trust di pasar modal dan investasi, Adapun secara tata kelola perusahaan maka diharapkan Pemerintah bisa membenahi korporasi-korporasi yang ada.

“PR bagi pemerintah, tidak boleh menyelesaikan kasus Jiwasraya ini secara ekstrim, apakah itu likuidasi atau bailout. Ini untuk meminimalisasi dampak sosial, dampak psikologis, dampak ekonomi makro, dan dampak lainnya,” pungkasnya.

Pemerintah, kata Toha, harus ambil langkah solusi yang tidak ekstrim, jalan tengah yang bisa menyelesaikan secara soft semua dampaknya.[]Op

Komentar