oleh

KPU akui Lalai ‘Kesalahan Input Bukan Karena Serangan Cyber

Kabartoday, Jakarta,- Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pramono Ubaid Tanthowi mengakui, pihaknya telah salah menginput data karena adanya kelalaian dari petugas. Kesalahan input data yang viral di media sosial itu bukan karena diretas oleh pihak manapun, “ujarnya.

“Kita pastikan itu sama sekali bukan karena serangan hack atau serangan cyber, itu betul-betul semata-mata kesalahan entry yang kami sangat terbuka untuk melakukan koreksi,” kata Pramono di Kantor KPU, Jakarta Pusat, Jumat (19/4/2019).

BACA JUGA:  Hendrajit: Peran Indonesia Pasca Perjanjian INF

Dia memastikan, KPU akan melakukan upaya perbaikan jika ada kesalahan data dan akan melakukan pengecekan terhadap data-data dari masing-masing provinsi yang telah dimasukkan di sistem hitung KPU.

“Jadi nanti kalau ada yang keliru, itu langsung kita informasikan di daerah setempat kemudian di daerah setempat yang akan melakukan seleksi, karena scan, upload dan entry data situng itu tersebar di KPU Kabupaten/Kota, bukan dilaksanakan oleh KPU RI,” ujar Pramono.

BACA JUGA:  Ibu-Ibu Majelis Taklim Se-Jabodetabek Do'akan Untuk Prabowo - Sandi

“Sehingga informasi kekeliruan atau ketidakakuratan itu nanti masuk di kita, itu langsung kita teruskan ke KPU masing-masing untuk dilakukan koreksi di tempatnya sana,” sambung dia.

Pramono meminta kepada masyarakat agar tak terpaku pada hasil situng KPU. Karena, situng KPU hanya untuk transparansi kepada publik dan tak ada kaitannya pada penetapan hasil akhir pemilu nanti.

BACA JUGA:  Bentrokan Warga di Tidore Hanya Kesalahpahaman Politik

“Jadi situng betul-betul hanya untuk kepentingan publikasi, sama sekali tidak ada kaitannya atau mempengaruhi penetapan hasil pemilu,” pungkas Pramono. (Ann)

Komentar