oleh

Rumah Pemotongan Ayam Disinyalir Buang Limbah Darah Ke Saluran Irigasi Warga

KabarToday, BEKASI – Limbah dari Rumah Pemotongan Ayam (RPA), di Kp Sarigaperi, Kelurahan Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi Jawa barat dikeluhkan warga Pasalnya, bekas darah dan kotoran unggas dibuang ke saluran air yang mengalir ke kali dan menimbulkan aroma tidak sedap. Sebut saja Agus(Nama Samaran) warga sekitar yang tidak mau di sebutkan namanya, yang mengeluhkan kondisi saluran air dan mencium bau busuk akibat limbah darah potongan ayam dan kotoran yang dibuang ke saluran irigasi yang juga melintasi wilayah pemukiman warga padat penduduk,

BACA JUGA:  Partai NasDem Kabupaten Karawang Memanas

“Baunya yang nggak kuat, soalnya semua bekas darah pemotongan ayam dibuang bersama sisa kotoran ayam ke saluran irigasi, terlebih ketika sehabis hujan terus panas,” katanya, Jumat (20/10/2020).

Masih sambungnya, kondisi tersebut sudah berlangsung cukup lama, Warga sekitar hanya bisa pasrah dengan aroma busuk yang selama ini mereka hirup. “Mau komplain juga nggak mungkin, ya nikmati saja,”ucapnya.

Setelah itu tim melakukan investigasi ke tempat RPA (Rumah Pemotongan Ayam), terkait dugaan pembuangan bekas limbah darah yang di lakukan pengusaha tersebut ke saluran irigasi warga yang mengalir ke Kali Jatibening dan melintasi irigasi Perumahan Jatibening 2.

BACA JUGA:  PT KAI Daop 9 Gratiskan Biaya Tiket Di HUT ke-47 RI

Kita motong ayam mulai dari sore, sehari kita bisa potong 1500 ekor,” ujar salah satu karyawan RPA ketika di konfirmasi.

“Di tempat terpisah Rido salah satu aktivis penggiat lingkungan dari Humanity and Environment Community ketika di mintai tanggapannya perihal adanya dugaan salah satu pengusaha RPA (Rumah Pemotongan Ayam) yang membuang limbah darah ke saluran irigasi warga,

BACA JUGA:  Brimob Kaltara Bantu Padamkan Api Saat Kebakaran Hebat di Kota Tarakan

Terkait limbah semua itu harus dikelola dengan baik dan jangan sampai mencemari dan berdampak bagi lingkungan oleh si penghasil limbah, baik itu limbah kimia maupun limbah organik. Limbah darah ayam harusnya ada Instalasi Pengelolaan Limbah (IPAL) terpadu untuk mengurai limbah agar tidak membahayakan dan mencemari lingkungan, karena darah ayam merupakan media yang mudah dijadikan perkembangbiakan bakteri yang beresiko mendatangkan segala jenis penyakit,” ulasnya. (tom)

Komentar

News Feed